Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Panas Ekstrem Mempengaruhi Keadaan Darurat Kesehatan Mental

Sebuah studi yang memeriksa data medis dari lebih dari 2 juta orang di seluruh AS menunjukkan bahwa hari-hari yang sangat panas di musim panas dikaitkan dengan tingkat kunjungan gawat darurat yang lebih tinggi untuk kondisi kesehatan mental.

Hasilnya menunjukkan bahwa meningkatnya frekuensi episode panas ekstrem akibat perubahan iklim mungkin memiliki efek kesehatan mental yang lebih buruk.

IMAGES
Gambar: assets.pikiran-rakyat.com

Rekan penulis studi ini, Dr. Amruta Nori-Sarma , yang merupakan asisten profesor kesehatan lingkungan di Boston University School of Public Health, mengatakan kepada Medical News Today bahwa “Kebanyakan orang sudah tahu bahwa hari yang sangat panas membuat mereka berisiko terkena masalah kesehatan fisik seperti serangan panas dan dehidrasi .”

“Kunci yang diambil dari penelitian kami adalah bahwa hari-hari yang sangat panas juga terkait dengan risiko yang lebih tinggi untuk membutuhkan perawatan untuk kondisi kesehatan mental seperti depresi , kecemasan , penggunaan narkoba, dan melukai diri sendiri.”

Eun-Hye Enki Yoo , seorang profesor di Universitas di Departemen Geografi Buffalo, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada MNT , “Mengingat skala (tingkat geografis) penelitian, temuan mereka memiliki implikasi yang signifikan untuk intervensi kesehatan masyarakat untuk meminimalkan konsekuensi kesehatan dari suhu ekstrem dan untuk prediksi potensi efek kesehatan yang merugikan dalam skenario perubahan iklim yang memburuk dengan cepat.”

Sebelumnya studi telah menunjukkan bahwa suhu lingkungan yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan risiko rawat inap karena kondisi metabolisme, kardiovaskular, dan pernapasan.

Selain itu, suhu tinggi juga terkait dengan peningkatan kematian, dengan beberapa perkiraan menunjukkan bahwa panas yang ekstrim dikaitkan dengan 356.000 kematian di seluruh dunia pada tahun 2019.

Peningkatan suhu juga terkait dengan efek kesehatan mental yang merugikan. Studi telah menunjukkan bahwa periode cuaca yang lebih panas dikaitkan dengan gejala kesehatan mental yang memburuk dan peningkatan kunjungan ke unit gawat darurat.

Namun, studi ini sering melibatkan ukuran sampel yang kecil atau terbatas pada wilayah geografis atau populasi tertentu, yang mempengaruhi reliabilitas dan generalisasi hasil.

Untuk mengatasi masalah ini, penelitian ini menggunakan data nasional untuk menyelidiki hubungan antara suhu lingkungan yang meningkat dan kunjungan ke unit gawat darurat untuk kondisi kesehatan mental.

Dalam penelitian ini, para peneliti menggunakan database yang berisi informasi medis yang tidak teridentifikasi yang dikumpulkan antara 2010 dan 2019 dari orang-orang dengan asuransi kesehatan komersial atau Medicare Advantage . Dalam hal tempat tinggal, 2.775 kabupaten di seluruh negeri diwakili.

Berdasarkan klaim asuransi kesehatan, tim memperoleh informasi tentang 2.243.395 individu berusia 18 tahun atau lebih yang telah menerima perawatan di unit gawat darurat untuk kondisi kesehatan mental.

Para peneliti juga memperoleh data tentang suhu harian maksimum untuk seluruh durasi studi di setiap daerah dari database yang disebut PRISM . Mereka berfokus pada bulan-bulan antara Mei dan September, ketika hampir semua periode panas ekstrem terjadi di AS

Di setiap daerah, para ilmuwan mengklasifikasikan ”hari yang sangat panas” ketika suhu maksimum lebih tinggi daripada 95% hari-hari lain selama musim panas.

Mereka menemukan kemungkinan peningkatan kunjungan departemen darurat untuk setiap kondisi kesehatan mental pada hari-hari panas yang ekstrim.

Secara khusus, hari-hari yang sangat panas dikaitkan dengan tingkat kunjungan gawat darurat yang lebih tinggi untuk kondisi seperti gangguan penggunaan zat, gangguan kecemasan, gangguan mood, gangguan terkait stres , dan melukai diri sendiri.

Asosiasi seperti itu tidak ada untuk gangguan kepribadian dan perilaku .

Tim juga menyelidiki apakah jenis kelamin, usia, atau wilayah geografis terkait dengan peningkatan kemungkinan kunjungan terkait kesehatan mental.

Mereka menemukan bahwa hubungan antara hari-hari yang sangat panas dan tingkat kunjungan gawat darurat yang lebih tinggi lebih jelas pada pria daripada wanita.

Secara geografis, hubungan itu lebih kuat di Utara daripada di Selatan, dengan asosiasi terkuat di antara orang-orang yang tinggal di wilayah Timur Laut, Barat Laut, dan Barat Tengah.

Powered By NagaNews.Net