Respon Semut terhadap Isolasi Sosial Serupa dengan Manusia

Semut bereaksi terhadap isolasi sosial dengan cara yang sama seperti yang dilakukan manusia dan mamalia sosial lainnya. Sebuah studi oleh tim peneliti Israel-Jerman mengungkapkan perubahan pada perilaku sosial dan higienis semut yang diisolasi dari kelompoknya. Tim peneliti sangat terkejut dengan fakta bahwa regulasi gen kekebalan dan stres di otak semut yang terisolasi. 

"Ini membuat sistem kekebalan menjadi kurang efisien, sebuah fenomena yang juga terlihat dalam isolasi sosial manusia - terutama saat ini selama krisis COVID-19," kata Profesor Susanne Foitzik, yang memimpin penelitian di Johannes Gutenberg University Mainz (JGU). . Studi tentang spesies semut asli Jerman baru-baru ini dipublikasikan di Molecular Ecology .

Pengaruh isolasi pada serangga sosial masih sedikit dipelajari sejauh ini

Manusia dan mamalia sosial lainnya mengalami isolasi dari kelompoknya sebagai stres, yang berdampak negatif pada kesejahteraan umum dan kesehatan fisik mereka. "Orang-orang yang terisolasi menjadi kesepian, depresi, dan cemas, mengembangkan kecanduan lebih mudah, dan menderita dari sistem kekebalan yang lemah dan kesehatan secara keseluruhan," tambah Profesor Inon Scharf, penulis utama artikel dan mitra kerja sama dari kelompok penelitian Mainz di Tel Aviv. Universitas di Israel.

Sementara efek isolasi telah dipelajari secara ekstensif pada mamalia sosial seperti manusia dan tikus, sedikit yang diketahui tentang bagaimana serangga sosial merespons dalam situasi yang sebanding - meskipun mereka hidup dalam sistem sosial yang sangat berkembang. Semut, misalnya, menjalani seluruh hidupnya sebagai anggota koloni yang sama dan bergantung pada rekan koloninya.Semut pekerja melepaskan potensi reproduksinya sendiri dan mengabdikan diri untuk memberi makan larva, membersihkan dan mempertahankan sarang, serta mencari makanan, sementara ratu tidak lebih dari sekadar bertelur.

Tim peneliti melihat konsekuensi dari isolasi sosial pada kasus semut dari spesies Temnothorax nylanderi. Semut ini mendiami rongga dalam biji dan batang di tanah di hutan Eropa, membentuk koloni dari beberapa lusin pekerja. Pekerja muda yang terlibat dalam perawatan induk diambil sendiri-sendiri dari 14 koloni dan diisolasi untuk jangka waktu yang berbeda-beda, dari satu jam hingga maksimum 28 hari. Studi tersebut dilakukan antara Januari dan Maret 2019 dan menyoroti tiga aspek tertentu di mana perubahan diamati.

Setelah isolasi mereka berakhir, para pekerja kurang tertarik pada pasangan koloni dewasa mereka, tetapi lamanya waktu yang mereka habiskan untuk kontak induk meningkat; mereka juga menghabiskan lebih sedikit waktu untuk merawat diri mereka sendiri. "Penurunan perilaku higienis ini dapat membuat semut lebih rentan terhadap parasit,tetapi ini juga merupakan ciri khas deprivasi sosial pada organisme sosial lainnya, "jelas Profesor Susanne Foitzik.

Stres akibat isolasi berdampak buruk pada sistem kekebalan tubuh

Sementara penelitian tersebut mengungkapkan perubahan signifikan dalam perilaku serangga yang diisolasi, temuannya yang berkaitan dengan aktivitas gen bahkan lebih mencolok: Banyak gen yang terkait dengan fungsi sistem kekebalan dan respons stres diturunkan regulasi. Dengan kata lain, gen ini kurang aktif. "Temuan ini sesuai dengan penelitian pada hewan sosial lain yang menunjukkan melemahnya sistem kekebalan setelah diisolasi," kata Profesor Inon Scharf.

Penemuan oleh tim ahli biologi yang dipimpin oleh Profesor Susanne Foitzik adalah yang pertama dari jenisnya, menggabungkan analisis perilaku dan genetik tentang efek isolasi pada serangga sosial. "Studi kami menunjukkan bahwa semut dipengaruhi oleh isolasi seperti mamalia sosial dan menunjukkan hubungan umum antara kesejahteraan sosial, toleransi stres, dan imunokompetensi pada hewan sosial," Foitzik menyimpulkan, meringkas hasil studi Israel-Jerman. 

Foitzik juga berkolaborasi dengan mitranya dari Israel Profesor Inon Scharf dan dengan rekan penulis dan pemimpin kelompok Dr. Romain Libbrecht dari JGU dalam proyek bersama baru tentang manfaat kebugaran dan dasar molekuler dari pembelajaran spasial pada semut, yang didanai oleh Yayasan Riset Jerman (DFG). [Sciencedaily, wapseru.biz]

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.