Tes Baru untuk Mempelajari Perkembangan Bahasa pada Remaja Pengidap Down Syndrome

Sampling bahasa ekspresif (ELS) adalah alat yang berguna untuk mengukur perkembangan komunikasi pada remaja dengan sindrom Down, sebuah studi multi-situs baru telah menemukan.

Studi tersebut, yang dipimpin oleh Angela Thurman dan Leonard Abbeduto dari UC Davis MIND Institute dan Departemen Psikiatri dan Ilmu Perilaku, berfokus pada bahasa sebagai ukuran hasil untuk mendeteksi perubahan yang berarti dalam keterampilan komunikasi individu dengan sindrom Down. Ini berhasil menguji dan memvalidasi ELS sebagai seperangkat prosedur yang andal untuk mengumpulkan, mengukur dan menganalisis bahasa lisan peserta yang berinteraksi dalam pengaturan naturalistik.

Sindrom Down dan keterlambatan bahasa

Sindrom Down adalah penyebab genetik utama dari kecacatan intelektual. Kira-kira satu dari setiap 700 bayi di Amerika Serikat lahir dengan sindrom Down. Individu dengan sindrom Down sering mengalami keterlambatan bicara dan bahasa yang dapat sangat memengaruhi kemandirian dan keberhasilan inklusi komunitas mereka.

"Intervensi yang mengarah ke perbaikan dalam bahasa akan berdampak besar pada kualitas hidup individu dengan sindrom Down," kata Abbeduto, direktur UC Davis MIND Institute, profesor psikiatri dan ilmu perilaku dan penulis senior studi tersebut. "Untuk mengembangkan dan mengevaluasi intervensi semacam itu, kami membutuhkan alat pengukuran yang divalidasi dan ELS menyediakannya."

Prosedur ELS

Selama prosedur ELS, peneliti mengumpulkan sampel ucapan peserta selama dua jenis interaksi alami: percakapan dan narasi.

Dalam percakapan, penguji terlatih melibatkan peserta pada berbagai topik secara berurutan dan standar. Mereka memulai percakapan dengan subjek yang menurut peserta menarik, kemudian memperkenalkan topik dari daftar yang sesuai dengan usia yang telah ditentukan. Dalam interaksi mereka, mereka mengikuti naskah untuk meminimalkan partisipasi mereka dan memaksimalkan kontribusi peserta. Rata-rata, percakapan berlangsung sekitar 12 menit.

Dalam narasi, peserta secara mandiri mengkonstruksi dan menceritakan cerita dalam buku bergambar tanpa kata. Proses ini biasanya membutuhkan waktu 10 hingga 15 menit.

Para peneliti menganalisis percakapan yang dikumpulkan dan sampel narasi. Dalam aplikasi ELS sebelumnya yang melibatkan peserta dengan sindrom X rapuh, para peneliti memperoleh lima ukuran hasil bahasa: banyak bicara, keragaman leksikal (kosakata), sintaksis, disfluensi (perencanaan ucapan) dan tidak dapat dimengerti (artikulasi ucapan).

Validitas dan reliabilitas pengukuran ELS dalam studi sindrom Down

Untuk penelitian ini, empat lokasi pengujian universitas merekrut 107 peserta dengan sindrom Down (55 laki-laki, 52 perempuan). Peserta berusia antara 6 dan 23 (usia rata-rata 15,13 tahun) dan dengan tingkat IQ di bawah 70 (rata-rata IQ 48,73).

Para peserta datang pada kunjungan pertama untuk menyelesaikan prosedur ELS dan mengikuti tes penilaian IQ, keparahan gejala autisme, dan pengukuran lainnya. Empat minggu kemudian, mereka meninjau ulang prosedur ELS. Tes ulang ini untuk menilai efek latihan selama administrasi berulang dan untuk memeriksa keandalan pengukuran ELS.

Studi tersebut menemukan bahwa pengukuran ELS secara umum valid dan dapat diandalkan untuk semua usia dan tingkat IQ. Hal ini menunjukkan bahwa variabel kosakata, sintaksis dan kejelasan suara menunjukkan validitas yang kuat sebagai ukuran hasil. Selain itu, prosedur ELS layak untuk sebagian besar peserta yang berhasil menyelesaikan tugas. Remaja yang berusia di bawah 12 tahun, memiliki kemampuan berbicara tingkat frasa atau kurang, dan memiliki tingkat perkembangan usia 4 tahun atau lebih rendah merasa lebih sulit untuk menyelesaikannya.

"Bahasa lisan adalah cara utama kita berinteraksi dengan orang-orang di sekitar kita, menjadikan bahasa sering menjadi sasaran pengobatan. Namun, kita belum memiliki alat yang cukup sensitif dan akurat untuk mengukur perubahan dalam studi pengobatan bahasa secara percaya diri," kata Thurman, profesor asosiasi dari psikiatri dan penulis pertama dalam penelitian ini. "Data dari studi ini memberikan langkah penting pertama yang menunjukkan prosedur ini dapat digunakan untuk mengukur bahasa secara efektif bagi orang dengan sindrom Down."

Studi yang diterbitkan 8 April di Journal of Neurodevelopmental Disorders , tersedia secara online. Para peneliti menyediakan manual online untuk membantu peneliti lain dalam administrasi, pelatihan dan penilaian ketepatan prosedur ELS.

Studi ini disusun bersama oleh Jamie O. Edgin dari Universitas Arizona, Stephanie L. Sherman dan Debra Hamilton dari Universitas Emory, Audra Sterling dari Universitas Wisconsin-Madison, Elizabeth Berry-Kravis dari Pusat Medis Universitas Rush, dan Andrea McDuffie dari UC Davis Health.

Itu didanai oleh Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development (R01HD074346, P50HD103526) dan National Center for Advancing Translational Sciences (UL1 TR000002). [Sciencedaily, wapseru.biz]

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.